Feeds:
Pos
Komentar

Posts Tagged ‘bukit bunda’

Re-Launch buku “Belajar Goblok dari Bob Sadino” berlangsung semarak, pada Sabtu  malam (26/8/2017) di toko buku Gramedia Matraman. Seratus undangan hadir dalam acara yang dihelat oleh Ikastara Business Club (IBC), bersama Elex Media Komputindo dan toko buku Gramedia Matraman.  Acara diawali dengan penampilan Acro Yoga, Kang Rusdi and friend, dilanjutkan dengan talkshow bisnis “Otak Kiri vs Otak Kanan dalam Berwirausaha”. Sebagai pembicara adalah Chardin Trinanda – Chairman RIN Biotek Indonesia, Miftakhul Ahsan – mantan pilot Garuda & Qatar, pemilik tempat wisata Bukit Bunda Blitar dan Frans Satya Pekasa – pengusaha mebel eksportir terbaik nasional 2012 & 2013. Talkshow dipandu oleh penulis buku “Belajar Goblok dari Bob Sadino” Dodi Mawardi.

para pembicara

Berikut ini, kesimpulan dari talkshow dan isi buku hasil tulisan Bahar Riand Passa, pemilik warung Ayam President Singapura.

KEGAGALAN ITU WAJAR

Riwayat hidup Frans dan Chardin sungguh layak dijadikan pelajaran. Sempat mengalami kegagalan dan bahkan kebangkrutan, beliau berdua tetap bersemangat kuat untuk bangkit. Kebangkitan Frans tercapai dengan berjuang di bidang yang sama, dan dalam waktu singkat meninggalkan kebangkrutan dan berhasil menjadi eksportir terbaik nasional 2012 & 2013. Produknya sudah tembus ke lebih dari 50 negara. Beliau bahkan memiliki 3 gerai furniture di China, negara yang memiliki 1/3 penduduk dunia. Ketika kebanyakan orang takut untuk berkompetisi di China, Frans justru melihat peluang karena ternyata orang sana “tidak sepintar” yang dibayangkan.

Untuk bangkit, Chardin memilih untuk banting setir bahkan melanglang buana dulu ke AS bekerja dari cuci piring, menjadi Chef, lalu Head Chef di Restaurant Sushi besar sehingga bisa mengumpulkan modal untuk pulang ke Indonesia dan kembali menghidupkan tim yang lama. Sekarang beliau menjadi pemborong proyek-proyek M&E dan menciptakan satu produk Hygeia di samping menjadi Founder PT. Paradua Bangun Nusantara, dengan teman seangkatannya di SMA Taruna Nusantara Magelang.

Miftah yang selama 20 tahunan menjadi pilot, ingin memberikan manfaat bagi sebesar-besarnya masyarakat di sekelilingnya. Hal itu membuatnya bahagia. Seperti Bob Sadino yang memutuskan kembali ke tanah air setelah bekerja di perusahaan pelayaran di Belanda. Miftah sekarang membangun Taman Rekreasi dan Edukasi Keluarga Bukit Bunda tanpa arsitek. Beliau sendiri yang merancang, mendesain, dan juga mengawasi konstruksi. Bahkan untuk operasional sehari-hari.

relaunching buku

Bob Sadino ternyata sulit hidupnya setelah pulang ke Indonesia, apalagi ketika mobil Mercy hasil keringatnya di Eropa dan dipakai untuk mencari penghasilan tambahan sebagai taksi gelap mengalami kecelakaan dan tidak cukup dana untuk reparasi. Di tengah kesulitan, Bob Sadino memutuskan menerima tawaran teman untuk beternak ayam dan menjual telur ayam dari pintu ke pintu. Yang membedakan beliau dari peternak ayam lainnya saat itu adalah dia selalu up-to-date dengan teknologi praktis terakhir dengan cara berlangganan majalah peternakan dari Belanda. Di samping itu, metode penjualannya pun unik, dengan memberikan gimmick setangkai anggrek untuk setiap paket telor. Ternyata gimmick ini diterima dengan baik oleh konsumen awalnya yang kebanyakan ekspatriat. Di Eropa, anggrek adalah bunga yang mahal, tapi di Indonesia waktu itu harganya murah dan mudah didapatkan.

BERANI TAPI BERILMU.

Bila Bob Sadino seolah-olah hanya modal nekat dan tidak menggubris segala “best-practices” yang ada di industri yang dijalaninya, Frans dan Chardin menyarankan untuk tetap berani tapi harus berbekal dengan ilmu. Ilmu bisa bisa dipelajari dari kegagalan sendiri, atau kegagalan-kegagalan orang lain. Untuk hemat “uang sekolah”, sebaiknya kita belajar dari kegagalan orang lain juga.

Tidak semua orang dapat menanggung stress dari ketidakpastian dan kegagalan berwirausaha. Kita tidak tahu seberapa berat hidup mereka yang sekarang sukses tapi dulu berdarah-darah ketika mereka di titik nadir. Maka dari itu, kita harus sebanyak mungkin mencari ilmu sebelum masuk ke suatu usaha. Ilmu bukan hanya dari bangku sekolah, tapi bisa didapatkan dari mentor-mentor yang telah menjalankan usaha di bidang itu. Seperti yang kita baca dari riwayatnya, Bob Sadino pun sangat haus akan ilmu di bidangnya, walaupun bukan dari kampus atau sekolahan.

MEMAHAMI KEINGINAN KONSUMEN ADALAH KUNCI

Apapapun bisnis kita, konsumen adalah raja. Artinya, kita harus memahami apa yang diinginkan konsumen. Bukan apa yang kita pikir sebagai kualitas prima. Bagaimana kita mengetahuinya? Bisa dengan berinteraksi dengan konsumen atau dengan metode-metode lainnya. Bagaimana Amazon Google Facebook menjadi sebesar sekarang? Salah satunya dengan memahami secari detail keperluan konsumen mereka. Bob Sadino memahami keperluan konsumen dengan meluangkan waktunya ikut bekerja melayani Konsumen.

 

PILIHLAH PARTNER YANG TEPAT

Dari obrolan dengan narasumber di sela acara, tidak ada yang lebih buruk daripada memilih partner yang salah. Partner bisa berarti co-founder, karyawan utama, bahkan para supplier kita. Setiap partner harus dipilih dengan baik berdasarkan keterampilan yang saling melengkapi dan integritas yang tinggi.

ikastaran

TERIMAKASIH untuk Pendukung Acara!

Terimakasih untuk Bahar Riand Passa atas koordinasi kerennya atas acara ini. Trims untuk  Pratama Adieputra Suseno sebagai Event director dan Titis serta Citra Fatihah dan tim sebagai panitia yang ikut mensukseskan acara. Terimakasih Arieta Soebroto, MC acara ini yang juga memiliki usaha perkebungan bunga. Bisa dilihat di Instagram @clea_flower.  Terimakasih juga untuk Maradona & Fajar yang memberikan sponsor Kebab untuk konsumsi. Kebabnya enak dan bisa diorder delivery Instagram @JKebab_ID, WA 087875023983.

Terimakasih Sri Gusni Febriasari untuk karangan bunganya yang cantik. Untuk yang perlu bunga, bisa order di MaknaFlorist Instagram @maknaflorist, WA 081212378048.

Bagi pembaca yang mau buku Belajar Goblok dari Bob Sadino edisi baru yang disempurnakan, silakan serbu toko buku terdekat. Isinya dijamin sangat bermanfaat dan dapat mengubah paradigma Anda.

 

Slide9

Iklan

Read Full Post »

????

Miftakhul Ahsan dan penulis

Dia adalah mantan pilot Qatar Airways. Sebelumnya, dia mengabdi di maskapai Garuda Indonesia. Lebih dari 20 tahun menjalani profesi tersebut, dan membawanya melanglang buana. Kini, dia tak lagi mengawaki pesawat. Sejak beberapa bulan silam, dia memutuskan berhenti, untuk mengabdi di kampung halamannya. Sebuah bukit kapur disulapnya menjadi tempat wisata yang menarik. Miftakhul Ahsan, nama mantan pilot tersebut. Dia punya cita-cita luhur untuk berkarya di kampung, mengembangkan bisnis wisata edukasi. Miftah lahir di Tulung Agung, kabupaten yang berbatasan langsung dengan Blitar, lokasi tempat wisata yang sedang dirintisnya.

Sekilas, lokasi wisata ini sama sekali tidak menjanjikan. Panas dan gersang. Demikian kesan kami ketika berkunjung ke sana. Debu masih leluasa beterbangan. Lokasinya persis di perbatasan Blitar dan Tulung Agung, di kecamatan Kademangan. Di wilayah ini terdapat bukit-bukit yang berderet-deret, seolah memisahkan wilayah pantai dengan daratan. Sebelah kiri adalah wilayah perkotaan Tulung Agung dan Blitar, sedangkan di balik bukitnya adalah wilayah menuju pantai selatan.

bukit-bunda-4

Di salah satu bukit itulah, Miftah mulai berkreasi. Dia menyebutnya sebagai Bukit Bunda, yang dituliskannya di atas salah satu bukit, mirip dengan tulisan Hollywood di Los Angeles sana. Setiap pengunjung yang baru datang, pasti akan bisa langsung melihat tulisan raksasa tersebut. Kenapa namanya Bukit Bunda? …”Biar semua orang bertanya,” katanya terkekeh. Blitar memang terkenal dengan wisata bukit. Di sana, juga ada Bukit Teletubbies (deretan bukit dengan rumput hijau royo-royo mirip bukit dalam film anak Teletubbies) dan Bukit Bintang (dari bukit ini pengunjung dapat leluasa dan jelas melihat bintang di malam hari serta menikmati pemandangan kota Blitar dari ketinggian).

Jika dua bukit wisata lainnya adalah wisata natural – apa adanya – maka Bukit Bunda adalah hasil paduan kondisi alam dengan kreativitas sang pilot. Dia membelah-belah bukit tersebut, menjadikannya layak daki, bahkan bisa dilalui kendaraan bermotor dan mampu memberikan kesan berbeda. Pekerjaannya belum selesai. Baru 40%. Namun, jumlah pengunjung yang datang membludak. Miftah menyediakan sejumlah spot fotografi yang sulit ditemukan di tempat lain. Keren. Dan langsung menjadi tempat favorit kalangan muda di Blitar dan Tulung Agung.

bukit-bunda-blitar-2

Jika Miftah sebagai pengelola menyebut lokasi wisatanya sebagai Bukit Bunda, mungkin pengunjung – terutama kalangan muda – akan berbeda pendapat. Sebagian mereka menyebutnya sebagai Bukit Cinta. Banyak spot romantis di sana. Bahkan ke depan, lulusan SMA Taruna Nusantara itu sedang membelah sebuah bukit lagi, akan membuat jembatan yang menyambungkan bukit yang terbelah itu. Dia menamakannya sebagai jembatan cinta, karena di jembatan itu, pengunjung dapat mengabadikan cinta mereka dengan pasangannya. Romantis sekali.

Di kaki bukit, pengelola menyediakan tempat kuliner yang bercita rasa tinggi, baik dari sisi desain maupun menunya. Terasa sekali, sentuhan seorang pilot yang sudah menginjak banyak kota di belahan bumi manapun. Dia meramunya menjadi sebuah tempat yang asyik, untuk kongkow para pengunjung. Menikmati makanan dan minuman, sambil merasakan suasana yang berbeda dilengkapi sebuah layar raksasa yang membelakangi bukit. Pengunjung yang lelah berfoto di kaki-kaki bukit yang menanjak atau di puncak bukit yang eksotis atau memanfaatkan motor trail dan mobil Komodo mengelilingi bukit, bisa beristirahat nyaman di tempat-tempat makan itu.

bukit-bunda-blitar

Hebatnya, dia merangkul warga sekitar untuk berperan besar dalam pengelolaan Bukit Bunda. Tenaga kerja yang berjumlah lebih dari 20 orang adalah warga setempat. Penyedia makanan juga warga setempat. Benar-benar memberdayakan orang-orang sekampungnya. Sebuah hal luar biasa, yang dapat menjadi contoh buat orang-orang hebat dan pintar di kota besar untuk kembali membangun kampung halamannya. Pulang ke desa, memberdayakan dan memampukan warga desa. Dengan kreativitas, Anda sangat bisa menciptakan peluang besar di desa. Miftakhul Ahsan, mantan pilot Qatar Airways dan Garuda Indonesia itu, sudah membuktikannya. Merealisasikan impian-impiannya!

Read Full Post »