Feeds:
Pos
Komentar

Posts Tagged ‘era reformasi’

 

2018, Perlukah Sumpah Pemuda Baru Untuk Indonesia?

oleh Dodi Mawardi

foto-bendera-merah-putih-raksasa-akan-dikibarkan-di-lokasi-deklarasi-gam

Keindonesiaan bangsa ini benar-benar sedang diuji. Sejak Jokowi naik ke tahta kekuasaan, PR besar pemerintah adalah merawat kebhinekaan. Indonesia ibarat sebuah pohon besar yang sangat rindang, beragam dahan dan ranting, serta berbuah lebat. Banyak pihak kepincut untuk memetik buah-buahan tersebut. Bahkan, kalau perlu mengijonnya. Kebhinekaan Indonesia sudah mengalami pasang surut, selama puluhan tahun sejak kemerdekaan. Padahal, kebhinekaan itu sudah ditanam dan dipupuk sejak 1928, ketika sumpah pemuda dikumandangkan.

 

Menengok catatan sejarah bangsa ini, ada satu hal yang menarik. Pada 1908, orang-orang se-Nusantara yang belum menjadi Indonesia, menunjukkan kebangkitan diri dalam berjuang melawan penjajah, lewat lahirnya Boedi Utomo. Perjuangan melawan penjajah berubah strategi dari hanya perjuang fisik, ditambah dengan perjuangan intelektual dan diplomasi. Semangat persatuan mulai mekar. Momentum itu diabadikan sebagai hari Kebangkitan Nasional. Nama dr. Wahidin Sudirohusodo dan Sutomo, wajib dikenang sebagai pelopornya.

 

20 tahun kemudian, strategi non fisik tersebut semakin mengerucut dalam semangat kebersamaan lewat pemuda-pemuda bervisi jauh ke depan, dalam bentuk Sumpah Pemuda (1928). Semangat mereka muncul berkat gerakan Boedi Utomo. Perhimpunan Pelajar Pelajar Indonesia (PPPI) menyelenggarakan kongres untuk menyatukan Indonesia. Pada kongres pertama 1928, perwakilan pemuda dari seluruh Indonesia hadir dan menyatakan sumpah yang kita kenal sekarang sebagai Sumpah Pemuda.  Jong Java, Jong Batak, Jong Celebes, Jong Sumatranen Bond, Jong Islamieten Bond, Jong Ambon, dsb., hadir serta pengamat dari pemuda Tiong Hoa yaitu Kwee Thiam Hong dkk.

 

Kebhinekaan kita melebur dalam satu nusa, satu bangsa dan satu bahasa. Sejarah bangsa sudah memberikan cermin kepada kita, tentang cikal bakal negeri ini yang dibangun dari keberagaman. Nenek moyang kita bersatu untuk mencapai tujuan yang sama yaitu kemerdekaan dari penjajahan. Hasilnya, 1945 Indonesia benar-benar merdeka. 17 tahun setelah Sumpah Pemuda berkumandang. 37 tahun setelah strategi perjuangan berubah.

 

Sekarang, Indonesia mengalami ujian hebat. Sesungguhnya terjadi sejak 1990-an, ketika rakyat tidak lagi mau dipimpin oleh rezim otoriter. 1998, dipelopori oleh mahasiswa (dan pemuda), kita mengubah diri (reformasi), mengganti rezim otoriter dengan pemerintahan demokratis. Kita memasuki era baru, semangat baru, era Reformasi. Semangat itu seharusnya terus ada dalam diri bangsa ini seperti yang ditunjukkan pemuda Indonesia pada masa lalu. Saat itu pun, pasti terjadi banyak perbedaan dan selisih paham. Namun, dengan satu tujuan yang sama, semuanya bisa disatukan.

 

Melihat kondisi sekarang, saya jadi flashback ke 1928. Tahun depan, yaitu 2018, persis 20 tahun setelah terjadinya Reformasi. Pemuda Indonesia pada masa 1928, menguatkan tekad kembali untuk bersatu yang dimulai oleh Boedi Utomo 20 tahun sebelumnya. Menyemaikan semangat 1908, agar terus menjadi pegangan dalam perjuangan memerdekaan Indonesia. Apakah 2018 ini kita juga harus kembali merevitalisasi semangat 1998? Semangat Reformasi? Menumbuhkan kembali tujuan dan cita-cita Reformasi yang sekarang seperti dilupakan oleh sebagian anak bangsa.

 

Jika 2018, kita kembali bersama-sama bersumpah menyatakan semangat satu nusa, satu bangsa, satu bahasa plus satu tujaun bersama, maka cita-cita Reformasi akan tercapai. Sama seperti cita-cita Wahidin Sudirohusodo, Sutomo, Bung Karno dan lain-lain, yang terwujud pada 1945. Indonesia merdeka. Cita-cita Reformasi bukan tidak mungkin akan terwujud atau mulai terwujud pada tahun 2035 (jika mengikuti pola 1908 – 1928 – 1945 — 1998 – 2018 – 2035). Ingat, pada tahun 2035, Indonesia sedang berada pada kondisi surplus penduduk produktif yang mencapai sekitar 65% total penduduk. Bonus demografi yang dimulai sejak tahun 2020 nanti.

 

Bonus demografi itu akan benar-benar menguntungkan, jika kita menyiapkan mereka dengan sebaik-baiknya melalui pendidikan, termasuk pemahaman tentang kebangsaan. Ingat, dr. Wahidin mengubah strategi perjuangan fisik/kekerasan menjadi perjuangan intelektual dan diplomasi pada 1908, lebih dari 100 tahun lalu. Jadi kalau sekarang kita masih menggunakan hanya intelektual dan diplomasi, maka hal itu sudah basi. Apalagi jika menggunakan strategi kekerasan, fisik dan otot, seperti yang terjadi akhir-akhir ini. Kuno banget!

 

Kita butuh strategi yang jauh lebih baik dibanding otot (kekerasan/fisik) dan lebih maju dibanding otak (intelektual/diplomasi). Apa itu?

 

Ah ayo kita bersumpah dulu untuk tetap satu nusa, satu bangsa dan satu bahasa… plus satu cita-cita bersama!

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Iklan

Read Full Post »